Cinta Kedamaian

Archive for September 2008

Saya mengambil kesempatan yang ada ini untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada seluruh kenalan yang sudi mengunjungi blog yang masih banyak kekurangan ini. Mohon maaf zahir batin. Semoga ukhwah kita terus berpanjangan. Eid Mubarak! Semoga Allah mempertemukan kita pada Ramadhan 1430H, insyaAllah. 

Salam persaudaraan dari :

Sulastriratna Hardyakman

Tahun 2, Sejarah dan Tamadun, UIAM

…apa khabar saudara seislamku di bumi Iraq, Palestin, Chechnya, Afghanistan, Selatan Thai, Filipina Selatan, dan bumi umat Islam yang masih bergolak dalam mempertahankan agama….MALAYSIA( mangsa keKEJAMan ISA!!!)??? apakah kita peduli…?

 

Kenapa BERSATU di Perak? Sebenarnya saya sengaja meletakkan tajuk tersebut untuk tarik pembaca untuk meneruskan pembacaan anda. Tajuk di atas adalah selingan dalam entry ini.

So, jom baca lagi…

Alhamdulillah…walaupun agak sibuk (sibuk ke pun? 🙂 ) dengan persediaan 3 mid-term paper , dan assignment, alhamdulillah masih punya kesempatan bertemu dengan sahabat-sahabat jauh yang sudi datang bertandang, ziarah untuk menebar ukhwah, berfikir, berkongsi (betapa sharing is caring..herm!), merancang dan bersatu untuk Islam insyaAllah. Untuk kalian, jazakumullahu khairan jaza’.

Pada awal minggu lepas, saya benar-benar hampir terlepas satu program bersama pimpinan Tanzim Mahasiswa Perak. Alhamdulillah, pertemuan dengan Fadhilah Noor, reminder dari Paji, dan Presiden tanzim membuat saya segera  bergegas ke tempat program selepas berkesempatan berbuka puasa bersama adik-adik Intis yang ceria  di UIA. Alhamdulillah, pertemuan bersama-sama wakil pimpinan dari UM dan lain-lain kampus memberi satu suntikan baru, kembali menjernihkan hati. Pertemuan dalam madrasah Ramadhan yang saya kira berjaya membuat saya “sedar diri”(meminjam kata-kata seorang teman) selain turut berkongsi rasa dan maklumat tentang situasi negeri Perak sekarang termasuk adanya Gabungan Mahasiswa Bersatu Perak (BERSATU).

Saya pulang ke kolej kediaman dan sempat ditegur oleh Kak Zatil, “Tak pergi ke?” “Ke mana kak?” lebih kurang begitulah dialog kami. Saya terlupa program bersama alumni malam yang sama selepas tarawih..arghh. Inilah kesannya kalau tak nak ambil masa sekejap untuk catat perkara-perkara penting. Saya bertemankan Kak Zatil tiba di program alumni lebih kurang jam 10.30mlm. Seingat saya, saya cuma mengetahui tentang iPRISMA setelah membaca entry-entry dari weblog Ust. Ridha dan Ust Mukhtar (Wah, pasti gembira dengan cahaya mata pertama!) walaupun turut dijemput ke program di Port Dickson yang tidak saya hadiri. Buat sahabat-sahabatku! Pasti kalian tak sabar untuk attend program bersama alumni bulan Oktober ni rite?! :).

Alhamdulillah, pada hari Sabtu pula, kunjungan ziarah sahabat-sahabat Rakan Masjid dari UTP dengan rombongan lebih dari lima buah kereta hadir membuatkan hati saya merasa indahnya persaudaraan dalam Islam. Pada asalnya, saya sudah menyatakan pada Hasna tidak dapat hadir kerana kelas dan mahu menyelesaikan beberapa perkara tertangguh. Dan…alhamdulillah, akhirnya sempat juga bertemu sahabat-sahabat UTP walaupun sekejap. Saya gembira. Thanks to Hasna and Hafiz dan lain-lain yang menjayakan pertemuan ini.

Alhamdulillah, semalam (Ahad) saya sempat menghadiri Creative Da’wah Workshop anjuran Ma’ruf Club yang selesai lebih kurang jam 5.30 petang. Presiden Ma’ruf Club ada manulis entry tentang workshop tersebut di blognya: abumunzir.blogspot.com Jom baca!

Alhamdulillah, malam semalam sempat berdiskusi dengan seorang sahabat tentang pentingnya Institusi Kekeluargaan dalam Islam. Sayangnya, diskusi tak sempat habis dalam tempoh waktu singkat. Mungkin lain kali boleh diperpanjangkan insyaAllah. Apa khabar sahabatku? 🙂

 

Dan segalanya yang anda baca melalui entry ini adalah sebahagian program atau perkara-perkara penting sepanjang minggu lepas. Alhamdulillah, semoga masa yang Allah kurniakan dapat kita manfaatkan sehabis baik dalam perkara-perkara kebaikan.

Betapa…

” Demi Masa. Sungguh manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.”

Al-‘Asr: 1-3

 

SurgaMu-UNGU

Segala yang ada dalam hidupku

Kusadari semua milikMu

Kuhanya hambaMu yang berlumur dosa

 

Tunjukkan aku jalan lurusMu

Untuk menggapai surgaMu

Terangiku dalam setiap langkah hidupku

 

Karena kutahu

Hanya Kau

Tuhanku…

 

Allahu Akbar

Allah Maha Besar

KumemujaMu di setiap waktu

Hanyalah padaMu tempat kuberteduh

Memohon ridho dan ampunanMu

 

Tunjukkan aku jalan lurusMu

Untuk menggapai surgaMu

Terangiku dalam setiap langkah hidupku

 

Karena kutahu

Hanya Kau

Tuhanku…

 

Allahu Akbar

Allah Maha Besar

KumemujaMu di setiap waktu

Hanyalah padaMu tempat kuberteduh

Memohon ridho dan ampunanMu…

 

Teruskan pembacaan anda di: Jalan Pulang ke Pangkuan Tuhan Terlalu Luas

 

“Dan mereka yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat

kepada Allah lalu memohon ampun dosa-dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang

mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah – dan mereka juga tidak meneruskan (perbuatan

buruk) yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

 Orang- orang yang demikian sifatnya, balasannya adalah keampunan dari Tuhan mereka, dan

syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang

 demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal”

Ali-‘imran:135-136

 

Pukul Berapa Buka?

Pada suatu malam, telefon di rumah seorang kakitangan perpustakaan berdering. “Pukul berapa perpustakaan dibuka?” tanya seorang pemuda. “Pukul sembilan pagi encik. Apa hal yang begitu penting hingga encik menelefon saya tengah malam buta ni?” tanya kakitangan perpustakaan tadi.

“Tidak boleh buka awal lagi?” pemuda itu bertanya lagi dengan nada kecewa. “Tidak, tidak dibuka sebelum pukul sembilan,” kakitangan perpustakaan itu menjawab dengan nada yang agak tinggi. “Penting sangatkah hingga encik tidak dapat tunggu pukul sembilan pagi untuk masuk?”

Lantas pemuda tersebut menjawab, “Siapa kata saya hendak masuk? Saya hendak keluar!”

 

Keputusan

  1. Dalam keadaan terdesak, kita lebih menghargai masa.
  2. Kadang-kadang apabila tersalah dalam melakukan sesuatu aktiviti, ia merugikan banyak masa kita. Kemungkinan pemuda itu tidur di dalam perpustakaan.

Dipetik dari buku PDA untuk Mengurus Masa oleh Ahmad Fadzli Yusof & A.Razak A.Mutalib (mukasurat 6-Kajian Kes)

 

 .:teringat kisah seorang teman (yang cintakan ilmu) tertidur di perpustakaan sehingga terpaksa menunggu keesokan harinya seperti kes di atas. Alhamdulillah, kini beliau sedang meneruskan pengajian di peringkat master di UIAM sekarang. 🙂

 

Semoga peluang memasuki universiti Ramadhan kali ini mampu menjadikan kita lebih menghargai masa dan berlumba-lumba dalam melakukan kebaikan.


September 2008
M T W T F S S
« Aug   Oct »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930