Cinta Kedamaian

Archive for the ‘Tazkirah’ Category

kewajipan

Munsyid: Rabbani

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita.
Semua yang ada… Allah yang punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya.

Kita, Allah punya
Bumi, langit ciptaanNya
Miliklah apa saja
tidak terlepas dari ciptaanNya
Mana kita punya?
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan apa yang telah ada.

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita.
Semua yang ada Allah yang punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat Allah sudah sediakannya

Mengapa kita sombong memiliki Allah punya?
Mengapa tidak malu kepada Allah yang empunya?
Patut bersyukur kepada Allah yang memberi segalanya
Malulah kepada Allah kerna milik Ia punya.

Janganlah berbangga apa yang ada pada kita.
Kalau Allah tidak beri kita tidak punya apa-apa.
Janganlah mengungkit, mengungkit jasa kita
Jasa kita disisiNya, yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur bukan berbangga,
bersyukur kepada Allah bukan mengungkit jasa,
Gunakanlah nikmat Allah itu untuk khidmat kepadaNya
Selepas itu lupakan saja, agar tidak mengungkit-ungkitnya.

Mana Milik Kita?
Tidak Ada Milik Kita.
Semua Yang Ada Allah Yang Punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya.

 

Para pembaca yang dikasihi,

Saya menjenguk blog sahabat-sahabat saya hari ini, pagi ini. Mahu melihat dan mengetahui khabar mereka melalui penulisan mereka di blog.  Rata-rata menyiarkan tentang Ramadhan.

Saya singgah ke sebuah blog yang sering mengikat hati saya agar sering mengunjunginya. Butiran tulisannya adalah nasihat. Agar kita menjadi HAMBA.

Di sini, saya ingin berkongsi sebuah artikel yang baik dari blog beliau.

Moga hati kita tergetar membacanya! Allahu Akbar!

 

solat

 

Edisi Ramadhan: Apa yang telah kamu buat?

Ramadhan, apakah yang telah kami lakukan kepada kamu?

Tadi saya menghadiri Solat Jumaat di Masjid Universiti. Dr Hawari dari Kuliah Usuluddin, seorang yang pakar dalam ilmu hadith bertugas memberikan khutbah hari ini.

“7 hari telah berlalu, seminggu telah berjalan. Wahai hamb Allah, apakah yang telah kamu buat dalam Ramadhan ini?”

Ternyata, khutbah minggu ini, khutbah pertama dalam Ramadhan, adalah khutbah mengajak semua untuk bermuhasabah. Dr Hawari dengan penuh perasaan melontarkan beberapa persoalan dan memberikan nasihat.

Hari ini, saya fikir, saya sekadar berkongsi dengan kalian, apa yang saya dengar daripadanya.

Sesungguhnya, hati saya tersentuh. Moga hati kalian juga begitu rasanya.

Seterusnya…

 

“Bilakah agaknya mampu kusambar gugusan bintang di langit?” dirinya bermonolog sendirian.

“Sedangkan meredah ombak yang mengganas itu pun belum pasti” bisik hatinya melayan perasaan.

Walaupun seseorang itu bermonolog sendirian namun ia masih diketegorikan sebagai sebahagian dari komunikasi. Ya, walaupun dia berbicara dengan dirinya sendiri.

Pembaca yang dikasihi,

Bagaimana manusia hidup tanpa komunikasi?  Betapa hebatnya Allah bilamana manusia yang kurang upaya (OKU) juga mampu berkomunikasi bahkan lebih istimewanya mereka sehingga bahasa isyarat yang digunakan oleh mereka dalam menyampaikan sesuatu sukar pula dimengertikan oleh manusia biasa seperti kita. Apatah lagi dengan ‘kekurangan’ yang ada ditenggelami oleh kekuatan dan kelebihan yang mereka ada dari sudut lainnya. Maha Besar Allah!

Kita sebagai muslim pula bagaimana agaknya dalam menguruskan komunikasi kita? Hari ini saya ingin berkongsi sedikit perihal satu cara komunikasi atau lebih fokusnya percakapan kita sehari-hari. Percakapan  juga merupakan salah satu perkara yang boleh mendorong kita menjadi bintang. Hari ini memang ramai ingin menjadi bintang.

Bukan bintang di langit itu yang saya maksudkan, tetapi  bintang yang lebih tinggi dari  bintang di langit iaitu bintang di hadapan TUHAN. Anda mahu? Teruskan pembacaan anda 🙂

Read the rest of this entry »

 

keluarga

Artikel Muhammad al-Fatih: Bagaimana Baginda Terbentuk bertarikh 26 Mei 2009 segera dibuat salinan. Untuk simpanan dan rujukan. Tulisan panjang dan tidak berat YB Husam Musa ini berbentuk analisa kekuatan yang ada pada baginda Sultan termasuk kerajaannya dalam merealisasikan sabda Rasulullah s.a.w.

Turut dimuatkan kajian terhadap kekuatan musuh di Kota Konstantinopel.

Jarang benar pemimpin politik mengupas sejarah secara terperinci.

*sila klik tajuk artikel di atas untuk bacaan penuh.

Belajar dari Sejarah

“Awak suka filem ini?” soal Prof. kepada saya. Sebahagian pelajar sudahpun meninggalkan Main Auditorium Dar al-Hikmah, UIAM usai menonton filem tersebut. Filem berkisar tentang kebobrokan institusi agama yang berlaku pada Zaman Kegelapan Eropah atau dikenali juga sebagai Zaman Pertengahan Eropah.

“Tidak. Filem ini mengandungi … …” saya menjawab dengan terang dan jelas lagi berhujah di hadapan Prof.

“ This is about kuffar!” Prof. membalas dan membantah hujah saya. Berulang kali Prof. mengulang hujah tersebut.

Read the rest of this entry »

Teman,

Cubalah sekali-sekala, anda lakukan aktiviti ini.

Pastikan anda sedang berada dalam kondisi (keadaan) yang selesa.

Aktiviti ini tidak mempunyai sebarang unsur-unsur paksaan. 🙂

Sila ikuti arahan di bawah:

1. Tarik nafas anda dalam-dalam.

2. Tahan nafas anda dalam hitungan 40 saat (jika anda mampu) atau sekadar mana yang anda mampu lakukan. (Jangan paksa diri jika anda tidak berdaya!)

3. Lepaskanlah ia perlahan-lahan. Bertenanglah.

Read the rest of this entry »

24479403444791l

Assuming the Best about Allah

Published on http: //www.islamtoday.com

Jâbir b. `Abd Allah al-Ansârî relates that he heard Allah’s Messenger (peace be upon him) said three days before his death: “None of you should ever die except while assuming the best about Allah.” [Sahîh Muslim (5125)]

It is wrong for any Muslim to think ill of Allah. A Muslim should always assume the best about his Lord. As long as the Muslim is striving to engage in good deeds, he should expect the best outcome: that Allah will accept his good deeds; that Allah from His grace will forgive him; and that Allah will bless him to live out his life, until its conclusion, upon faith. This is why the Prophet (peace be upon him) say: “None of you should ever die except while assuming the best about Allah.” [Sahîh Muslim (5125)]

Read the rest of this entry »


May 2017
M T W T F S S
« Jan    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031